Monday, 21 November 2011

Merci Mon Ex


 Aku pernah sayangkan seseorang. Sungguh. Sangat2 sayang. Tak pernah aku sayangkan seseorang sampai tahap yang aku sendiri xpercaya aku sayangkan si dia sebegitu rupa. Haha! Kenapa aku sayangkan si dia sebab aku sayang la. [jgn mare ye.. gurau2 je] Selama aku hidop 20 tahun ni, belom pernah lagi aku terasa nk couple dengan siapa2. Memang xpernah. Aku pon tak sangka aku boleh sayang kan si dia sangat3. Memang aku nak hidup bersama si dia tapi aku terima takdir Allah. Kita hanya mampu merancang, Tuhan yg menentukan. Bila aku rindu, kat sini la tempat aku meluahkan perasaan.
Takdir memang tak boleh diduga. Yang lepas tu lepas la kan. Pengalaman banyak mematangkan pemikiran aku. Aku amik kate2 dari terfaktab, “Well, kita patut akui bahawa kalau tiada bekas kekasih, mungkin kau masih bangang bermain dengan cinta. Kiranya, ada juga fungsi bila kau putus dan ada benefit bila kau muhasabah diri mengenang balik kesilapan kau serta kesilapan orang yang pernah kau sayang.” Kate2 itu ade benarnya, aku tak nafikan. Memang la susah tapi jangan lupa, aku ada kehidupan yang perlu aku teruskan.

Well, akhir kate dari aku, belajar la menyayangi diri sendiri kerna diri sendiri sangat2 memerlukan kasih n sayang dari kita sendiri.

Message to my Ex : - 

“I know u doing well now n ur life is flying with beautiful rainbow color. I’m happy for u. I wish nothing but the very best for you. Thank a lot for the experiences that we been through together. Thanks for the love, miss, care and gifts that u ever gives to me. I appreciate it. If at the age of twenty eight years n you don’t found a candidate of ur heart, then find me. Thank you so much!”


p/s – aku masih dalam proses “recover”

Sunday, 20 November 2011

"Teman baru"


Orang kate kalo nk melupakan si dia, kita perlukan “teman baru”. Cmtu erk? Aku xsetuju dgn statement ni. kenape? Sbb aku rasa sangat tak adil bagi orang yg menjadi mangsa ataupon alat permainan mereka2 yg hanya tahu mementingkan diri sendiri. Kita yg kecewa, kenapa perlu kita libatkn orang lain? Aku tahu mesti ade yg memaki statement “xsetuju” aku ni. Rilek dulu. Memang lain orang, lain caranya. 

Cuba bayangkan, kita hanya mengunakan mereka supaya kita cepat lupakan si dia. Pada masa yg same kita masih teringatkn si dia, masih menangisi pemergian si dia, masih mendambakan kasih sayang si dia tp kita hanya gunakan “teman baru” tu utk menemani kita ketika sunyi or bila diperlukan je. Sedangkan “teman baru” kita tu beranggapan kita btol2 memerlukan dia. Xadilkan? Pentingkan diri namenye tu. Reason pertama mengapa aku xstuju dgn statement di atas.

Reason yg kedua, kita akan membanding2kn perbezaan diantara si dia n “teman baru”. Kenape? Sbb kita da terbiasa dengan cara hidop kita bersama si dia sbb tu kita membanding2kn. Kalo boleh biar la kita betol2 lupakan si dia, baru la kita cari “teman baru” tu. Memang tak mudah nak lupakan 100% tapi atleast bersihkan akal, ati dan perasaan untuk “teman baru” kita. 

Knape kita perlu tergesa2 nk cari “teman baru”? hidop single ni indah sebenarnya. Tak kapel, xkan mati la. aku jamin hidop single ni jauh lebih baek sebenarnya kalo kita pandai isi masa kita. Aku bukan la anti kapel ke, xnk kapel ke, bukan ye. Aku cuma kongsi ape yg aku lalui. Ada “teman baru” xsemestinya menjaminkan kita akan tetap bahagia. Single tak semestinya loser ok. Single ni bukan satu sumpahan pon. Bila kita da ade pasangan dan kita berkahwin, kita xkan ade kesempatan lg utk jadi single semula. So, fkr2kan reason ketiga aku ni.

Bagi aku kalo betol2 kita nak lupekan si dia, senang saja. Sumenya bergantung pada diri kita. Sume tu hanya mind set pemikiran kita saja. Xpercaya? Kita diberi akal, ati dan perasaan untuk mengemudi kehidupan kita. Gunakan sebaik2nya untuk kita menguruskan masalah kita ni. kalo dalam otak da set “aku masih sygkn si dia”, cmne kita nk lupakan dia? Kalo dalam ati kita masih terukir nama si dia, cmne kita nk lupuskan si dia? Dan kalo perasaan masih menguasai diri, cmne nk hilangkn si dia? Banyak persoalankan? Memang susah. Tak sume orang faham apa yg kita mahukan utk diri kita.

Kita yang membentukkan kehidupan kita dan kita la juga yg menentukan hala tuju masa depan kita. Xperlu takot or gusar andai si dia masih di ati. Mende cmni xbleh nk dipakse2. Lepaskan sedikit demi sedikit, lame2 kita pasti akan boleh melepaskan sepenuhnya. Tipu la kalo tak ade rasa sayang pada si dia lagi tp atleast sayangi la diri kita dulu.

p/s – aku xperlukan “teman baru” buat masa ni. “NOT INTERESTED”. Titik

Tuesday, 15 November 2011

Xpe la..


Bila kita sayang orang tu, walau penat macam mane pon, dia la orang yg selalu di ati dan fikiran kita. Tapi ade ke dia fikir pasal kita? Ati kate xpe la, dia busy tu.

Bila kita sayang orang tu, bila kita ati marah cepat je sejok. Tapi bila dia marah sumenye post kat blog. Ati kate xpe la, dia kn femes, banyak orang nk tau tentang dia. 

Bila kita sayang orang tu, dia cite ape pon, sume kita dengar walaupon bosan gler dan kita xfaham ape2 pon. Tp bila kita bercerita, dia wat dunno je, siap men game lg. ati kate xpe la, xpenting bagi dia pon, kite nk share je. 

Bila kita sayang orang tu, kita nak selalu berada disamping dia walaupon dia xperlukan kita saat tu. Tp bila kita perlukan dia, dia lagi penting kn social network dia dari kita. Ati kate xpe la, kita tak ade hak nk halang dia. 

Bila kita sayang orang tu, ape saja yg dia buat, sumenye comel, sumenye ensem, sumenye sesuai dimata kita. Bila kita tukar sikit, dia kate kita tak boleh terima dia seadanya. Ati kate xpe la, btol jugak kate dia tu.  

Bila kita sayang orang tu, cacat cela macam mane pon, kita tetap xnampak cacat tu. Tapi bila kita serba kekurangan, dia mula la usha pompuan len. Ati kate xpe la,  kita xcantik macam dorang tu. 

Bila kita sayang orang tu, kita akan risau fikirkan dia da makan ke blom, makan ape la dia agaknye arini. Bila dia cakap xde duit nak makan, kita pon bagi la duit nk make sure dia tetap makan tu. Tapi bila kita xmakan, paling kuat pon dia tanye “sapa soh xmkn”. Ati kate xpe, memang salah kita pon.

Bila kita sayang orang tu, kita jadi gler bila dia saket, apa lagi bila dengar dia eksiden, tak tentu arah nak carikan ubat bagai, tapi bila kita saket ada dia kisah ke? Dia siap pegi men futsal dgn kawan2 dia. Xpe, dia pon ade kawan2 gak kn. 

Bila kita sayang orang tu, kita sanggup bagi dia rest bila dia letih, tapi bila kita letih, kita kena layan dia jugak. Adil ke gitu?

Bila kita sayang orang tu, kita sanggup tinggalkan dia selama2nya untuk kebahagiaan dia. Tapi adakah dia tahu pengorbanan kita? Ati kate xpe la, asalkan dia bahagia.

Bila kita sayang orang tu, kita buat sumenye kn? Tapi dia xpernah faham kn

Bila kita sayang orang tu, walaupon dia tak lagi berada dalam kehidupan kita, bukan senang kita nk sayang kn orang lain. Tapi dia senang je dapat yg baru kn. Xpe la, dia xperlukan kita, kita pon selesa macam ni.  

Bila kita sayang orang tu, kita pon gembira bila lihat dia bahagia walaupon bukan kite yg bahagiakan dia. Kita ingat sumenye. Dari A sampai Z kita ingat. xpe la, kita harap dia bahagia hingga ke akhirnya.


p/s - Xde kaitan antara idop dgn yg mati erk.. :D

Monday, 14 November 2011

Monday, 7 November 2011

The journey of feeling


Hola! Bersawang blog ni ye. Lame xupdate sbb xtau nk update ape kat sini. Lgpon blog ni aku wujudkan untuk mengeluarkan segala rasa ati. Nak diluah pada yg sudi, aku sure xde sape yg nk dengar. Hehe.. xpe2. Aku menjalani idop yg jauh lebih baek, tenang dan ceria. Ape lg yg aku nk cite ye. Meh aku cite pasal perjalanan perasaan aku selama ni ye. Biasa la ade pasang dan surutnye. Kisahnye berbunyi begini………

Aku datang belajar dan merantau. 1st time aku duduk jauh dari family. Perasaan takot sangat kuat dalam diri aku tapi aku nk kan kebebasan dalam masa yg sama. 



Berada di menara gading bukan la impian yg aku pernah tanam sejak dari kecik tapi sekarang aku berada disini. Disamping membe2 yg berbeza latar belakang, budaya, agama dan macam2 lg.

 

Masa berlalu pantas. Dari pemerhatian, dari banyak kisah, dari setiap pendapat, aku mula belajar menilai manusia. Macam2 label yg diberi kepada mereka. Timbul perasaan benci dalam diri pada mereka2 yg aku anggap seperti ape yg aku labelkan.
Suasana berubah, dengan 1001 alasan yg sukar untuk aku terima. Ati ku disunting dengan rasa bahagia. Punya teman, selalu bersama. Dia adalah manusia yg paling aku benci kini ada dihati. kenapa mesti dia???



Lalui idop berdua tapi tidak bercinta. Gosip datang kate kami terikat. Dari benci, memupuk rasa sayang. Bukan senang mewujudkan rasa cinta terutama pada yg berlainan jantina.


 
Diriku diasak oleh soalan yg aku sendiri tiada jawapannya. Lame memikirkannya, menimbang balik semua yg mungkin dan xmungkin terjadi. Cuba menafikan perasaan yg sudah mula menular dalam diriku.



Bila selalu terpisah dek kerana jarak yg memisahkan, atiku jadi rindu, sayangku makin kuat. Ku turut kate ati. Aku mengaku aku jatuh cinta pada dia. Melanggar prinsip diri yg selama ini aku pegang kemas untuk menyambut cintanya.

 

Aku jatuh cinta. Jatuh cinta yg pertama dalam diriku. Aku beri segalanya. Aku turut segalanya kerna cinta itu buta. Bahagia rasa hanya aku yg tahu. Apa saja dilakukan bersama. Gempar seantero dunia. 



Kasih, sayang dan cinta yg aku sulam sentiasa tebal dalam diri walaupun aku sering dilukai. Kerna cinta, aku abaikan membe2 aku. Bukan sbb aku lupa pada mereka tapi sbb aku punya komitmen yg tidak membolehkan aku untuk selalu bersama mereka. Kerna cinta aku hilang segala2 nya, aku hilang kawan2 aku, aku hilang family aku, aku hilang masa berharga aku, aku hilang minat aku.

 

Aku lakukan semua itu untuk dia. Hanya untuk dia. Aku harapkan hubungan ni berkekalan tapi tidak. Bila rasa cinta tidak pernah ada dalam ati, dengan mudah aku bersendiri lagi. Memerhatikan dirinya yg jauh berubah, menimbulkan rasa yg xenak di atiku. Dimanakah cinta ati ku yg selalu aku dambakan? 



Lama aku memikirkan keputusan aku ini, akhirnya aku nekad “Aku lepaskan dia. Pergilah… Jangan pernah kembali lagi”. Dengan ati yg berat aku relakan semuanya…

 

Patah ati, hancur jiwa ku hanya Tuhan yg tahu. Aku harap aku bersedia. Aku gagahkan jua diri untuk terus berdiri. Menghilangkan segala rasa dan perasaan secepat yg mungkin.



Aku fikir kami sama2 terluka dan derita. Harapan aku pada masa itu cuma satu iaitu….

 

Tapi tanggapan aku meleset. Dia sudah punya pengganti diriku. Penyebab perubahan mendadak yg terjadi rupanya.



Disbbkan aku diperlakukan begini, aku jadi terlalu keras. Keras untuk mengubah haluan hidup menjadi yg lebih baek. Aku kenal sgt diri aku, sekali aku kata begitu, begitu la sampai akhirnya.

 

Masa bergerak dengan pantas dan seiringan. Aku makin mengerti apa pentingnya di dunia ini. Hidup perlu dinikmati bukan untuk dizalimi. Hidup akan lebih bererti jika aku maju ke hadapan. Pengalaman mendewasakan aku.




Amacam? Ade faham? Xfaham erk.. faham2 kn je la. Hahaha! Tu la serba sedikit perjalanan perasaan aku. Bodoh kn? So korang jangan la jadi bodoh macam aku. [aku ngaku aku bodoh weh!]  Orang kate mende2 macam ni boleh mendewasakan kita. Siyes.. mmg aku patah ati, hancur ati dan macam2 lg tp aku percaya Tuhan itu maha adil. Aku sebenarnya bersyukur dengan dugaan yg DIA beri pada aku. Sekurang2nya aku belajar banyak perkara dan selalu mengingati DIA.

p/s – Jangan buang masa untuk sesuatu yg belom pasti milik kita. Jangan pernah terlibat kalau tidak bersedia untuk menanggung segala risikonya.